Monday, July 10, 2017

MODUL PIE, CHENDOL DAN TEH AIS

D

alam frog vle banyak modul berunsurkan makanan yang sedap dan enak.


MODUL PIE


Link : bit.ly/frogpie (PIE)


Menggunakan 3 widget sahaja.
Media (Gambar / Media)
Text
Wall


Selesai sahaja, SITES yang dibina perlu di SHARE.


Tips : Jika anda menggunakan widget WALL dalam SITES, anda hanya perlu SHARE sahaja. Tidak perlu ASSIGN kerana jika anda ASSIGN, WALL tidak aktif dan tidak boleh di refresh.

MODUL CHENDOL




Link : bit.ly/chendol (CHEnDOL)


Menggunakan 3 widget sahaja.
External Link (Link ke mana-mana Websites)
Forum
Embed Websited
Dari WEBSITE
Dari Power Point
Dari Slideshare
Dari PDF di Google Drive
Dari Google Slide
Dari Google Doc


Selesai sahaja, SITES yang dibina perlu di SHARE.


Tips : Jika anda menggunakan widget FORUM dalam SITES, anda hanya perlu SHARE sahaja. Tidak perlu ASSIGN kerana jika anda ASSIGN, FORUM tidak aktif secara LIVE dan tidak boleh di refresh/dimuat turun.




MODUL TEH AIS





Link : bit.ly/frogtehais (Teh Ais)


Menggunakan 3 widget sahaja.
Poll
Quiz
Form





Tips : Widget ini tak boleh digabungkan sekali di dalam SITES kerana QUIZ perlu di ASSIGN kepada pelajar, jika tidak, ianya TIDAK AKAN BERFUNGSI. Widget Poll & Forum perlu di SHARE sahaja. Kalau menggunakan FORM, seronok tgk jawapan pelajar secata LIVE di bahagian DATA VIEWER (jika anda SHARE). Nak cetak pun mudah.

10 KAEDAH PEMBELAJARAN ABAD KE 21




10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21


10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21


10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21


10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21


10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21





10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21


10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21





10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21


10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21





10 Contoh Aktiviti Pembelajaran Abad 21

Sunday, January 29, 2017

ANDA PASTI TELEFON PINTAR ITU TEMAN YANG SETIA DAN BOLEH DI PERCAYAI?

wHATSAPP, Facebook ,Wechat, line, instagram dan telegram yang menjadi tapak kegilaan orang ramai tanpa mengira status dan peringkat umur. Tanpa kita sedari applikasi ini sangat rapuh (fragile) dan mudah di godam dan hack, Tanpa kita sedari kita syok2 upload gambar peribadi kita konon  untuk boyfriend and girlfriend tetapi rupanya semua tu diperhatikan oleh orang lain tanpa di sedari. Begitu juga dengan teks2 yang romantik dan merapu kita tu. Bukan tak boleh whatsaap..tp kena ada ilmu la sikit.. teknologi mmg menyenangkan tp sebagai pengguna sebelum guna kena betul2 kenal dulu dengan applikasi tu.. secure handphone sbaiknya  pasti tak timbul masaalah.

Ancaman daripada jenayah siber yang sering berlaku di Malaysia adalah masalah godam tanpa disedari. Fokusnya disini adalah telefon pintar yang digunakan adalah hak peribadi atau terdapatnya orang ketiga? Ramai yang beranggapan bahawa telefon bimbit yang dimiliki merupakan alat peribadi tetapi kita lupa dengan kemudahan internet yang disediakan telah memberi peluang kepada orang luar untuk menyerang seperti mengambil data atau perbualan yang penting dalam telefon yang digunakan. Contohnya, satu program telah diadakan di 18 buah sekolah dan institusi pengajian tinggi. Hasil sepanjang program ini telah mengumpul hampir 5,000 borang kaji selidik berhubung jenayah siber. Antara borang kaji selidik yang telah dijalankan,  jenayah yang kerap berlaku adalah penyebaran gambar yang tidak senonoh individu tersebut didalam laman sosial.

media sosial 2
Terdapat beberapa jenis kesalahan menggunakan aplikasi-aplikasi media sosial yang popular pada zaman sekarang seperti Facebook, Whatsapp, Wechat, dan Messenger yang membolehkan anda berinteraksi dan memudahkan penjenayah siber untuk mengodam aplikasi tersebut. Remaja zaman sekarang telah menyalahgunakan kemudahan aplikasi dengan menghantar gambar yang tidak senonoh kepada teman lelaki mereka. Tahukah anda bahawa perbuatan itu juga merupakan jenayah? Setiap gambar yang dihantar kepada teman mereka akan disimpan dalam telefon dan wanita tersebut akan menjadi mangsa ugutan. Contohnya, terdapat kes remaja perempuan diperas ugut oleh teman lelaki sendiri akibat kesilapannya menghantar gambar lucah. Hanya dengan satu gambar itu maruah boleh tercemar dan menjadi perbualan masyarakat sepanjang hidupnya. Sikap sedemikian juga diangap salah satu jenayah siber.
Selain itu, harga telefon yang mahal juga dapat digodam. Tahukah anda sekiranya kita membeli telefon dengan harga yang tinggi sebenarnya kita memiliki bingkainya sahaja? Ini kerana, aplikasi yang terdapat dalam telefon tersebut dimiliki oleh orang ketiga. Sekiranya kita sedar keadaan tersebut tidak haruslah kita mendedahkan diri dalam bahaya. Contohnya, apakah perbezaan sekiranya kita memuat turun Whatsapp dalam telefon yang berharga MYR4000 dengan  MYR199. Tidak ada perbezaan kan? Sekiranya kita sedar masalah ini, kita akan lebih berhati-hati untuk mendedahkan diri kepada penjenyah siber.
hacker
Seterusnya, menerima hadiah telefon pintar daripada seseorang atau teman lelaki boleh memerangkap diri dengan memasang aplikasi didalam telefon tersebut. Siapa yang menolak sekiranya diberi Ipone6 yang berharga MYR3000 hingga MYR4000 kan? Betul atau tidak? Sekiranya anda mendapat hadiah seperti ini anda haruslah memastikan telefon tersebut dalam keadaan setup atau homescreen. Sekiranya telefon dalam keadaan homescreen kita haruslah full reset selama 5 minit, full reset kali ke-2 dan akhir sekali adalah full reset ke-3. Hal ini supaya sebarang aplikasi yang sudah dimuat turun dapat dimusnahkan.
Perkara ini dapat dielakkan sekiranya kita mengambil tahu tentang bahaya jenayah siber pada zaman sekarang. Ingatlah bahawa  telefon pintar bukanlah hak eksklusif dan peribadi serta boleh melakukan apa sahaja terhadap gajet berkenaan, namun terdapat sepasang mata yang yang sedang memerhati. Jangan biarkan diri anda menjadi salah seorang mangsa dari jenayah. Bak kata pepatah melayu, “Telajak perahu boleh undur, telajak perbuatan buruk padahnya”
Persoalannya, adakah anda telah mengambil tahu tentang keselamatan gadget anda daripada penjenyah siber?( sudah ambil langkah keselamatan?) 
Rujukan:
Dahlan A, M. & M, Shafinaz M, K. (n.d.). CABARAN DAN REALITI DUNIA SIBER . JENAYAH DAN MASALAH SOSIAL DI KALANGAN REMAJA, 1-8.

Tuesday, January 24, 2017

Mangsa gangguan seksual boleh saman pelaku

Mangsa gangguan seksual di tempat kerja boleh memfaikan saman sivil bagi menuntut ganti rugi terhadap pelaku kerana tindakan salah laku itu tidak boleh diterima, demikian keputusan bersejarah Mahkamah Persekutuan di Putrajaya hari ini.

Hakim Tan Sri Suriyadi Halim Omar menegaskan bahawa gangguan seksual adalah salah laku serius dalam apa jua bentuk dan ia tidak dapat diterima oleh sesiapa sahaja.

Ketika menolak rayuan bekas pengurus besar, Jawatankuasa Pengurusan Risiko, Tabung Haji (TH), Mohd Ridzwan Abdul Razak, katanya, gangguan seksual dalam apa
jua bentuk merendahkan maruah dan penghormatan orang yang diganggu, apatah lagi menjejaskan kesejahteraan mental dan kestabilan emosi.

"Pelaku bebas tanpa hukuman akan terus menakutkan, memalukan dan mengkibatkan trauma kepada mangsa sehingga mewujudkan suasana tempat kerja yang tidak sihat," katanya dalam penghakiman setebal 42 halaman.

Selepas meneliti kes itu, katanya, panel lima hakim sebulat suara bersetuju dengan mangsa Asmah Mohd Nor, selaku responden, bahawa tindakan diambil terhadap gangguan seksual itu dihujah dengan secukupnya serta disokong dengan butiran gangguan tersebut.

Suriyadi berkata terdapat bukti secukup untuk menunjukkan bahawa perayu (Mohd Ridzwan) telah melazafkan kenyataan lucah dan biadap sama ada secara langsung kepada responden atau pada kehadiranya dengan niat dia akan mendengarnya.

Mohd Ridzwan merayu terhadap keputusan Mahkamah Rayuan menolak permohonan terhadap keputusan Mahkamah Tinggi bahawa dia telah mengganggu bekas rakan sekerjanya itu.

Pada 24 Sept, 2012, Mahkamah Tinggi menolak saman Mohd Ridzwan terhadap Asmah untuk menuntut deklarasi bahawa dia tidak melakukan gangguan seksual terhadap wanita itu dan dia telah difitnah oleh beliau.

Mahkamah Tinggi memberi penghakiman untuk tuntutan balas oleh Asmah dan memberikan ganti rugi am dan ganti rugi teruk berjumlah RM120,000 kerana mengalami kemurungan yang serius.

Pada prosiding hari ini, panel diketuai Hakim Besar Malaya, Tan Sri Zulkefli Ahmad Makinudin mengarahkan Mohd Ridzwan membayar RM20,000 sebagai kos kepada Asmah, yang turut hadir di mahkamah.

Hakim lain dalam panel tersebut ialah Suriyadi, Tan Sri Ahmad Maarop, Datuk Ramly Ali dan Datuk Balia Yusof Wahi.

Ini merupaskan kes pertama mangsa gangguan seksual di tempat kerja menuntut penyelesaian daripada mahkamah sivil.

Suriyadi berkata adalah ternyata bahawa tidak ada kes yang dilaporkan berhubung Akta Kerja 1955 di mana mangsa individu telah menuntut penyelesaian daripada pelaku didakwa merlakukan gangguan seksual.

"Dalam Akta Kerja 1955, mangsa kini berhak untuk membuat aduan kepada majikan dan menghendaki majikan menyiasat gangguan seksual.

"Walau bagaimapun, diakui sebagai berkata sebelum ini, tiada wujud tindakan sivil untuk gangguan seksual di bawah undang-undang negara," katanya.

Sebaliknya, katanya, Kod Amalan Untuk Mencegah dan Membasmi Gangguan Seksual Di Tempat Kerja 1999 (Kod Amalan 1999) hanya digunakan oleh majikan sebagai garis panduan tanpa sebarang kuasa undang-undang.

Beliau berkata panel hakim mengakui Kod Amalan 1999 hanya semata-mata garis panduan secara kolektif bagi membolehkan majikan menubuhkan mekanisme dalaman di
peringkat organisasi bagi mencegah dan membasmi masalah gangguan seksual di tempat kerja.

Suriyadi berkata Kod Amalan itu tidak memberikan sebarang jalan untuk mangsa selain di tempat kerja.
Undang-undang tort

Menurutnya pindaan terkini terhadap Akta Kerja 1955 hanya mengenakan kewajipan ke atas majikan untuk menangani aduan gangguan seksual dengan sebaik mungkin di tempat kerja.

Selepas memikirkan perkara itu, katanya, panel telah mencapai keputusan untuk melaksanakan aktivisme kehakiman dan memutuskan bahawa sudah tiba masa untuk mengimport tort gangguan ke dalam sistem undang-undang dan kehakiman dengan gangguan seksual menjadi sebahagian daripadanya.

Suriyadi berkata undang-undang tort di negara ini masih lagi berdasarkan prinsip Common Law Inggeris.

"Sehingga Akta Kerja (Pindaan) 2012 berkuat kuasa hanya 1 April 2012, tidak ada peruntukan undang-undang sama sekali mengenai gangguan seksual di Malaysia," katanya.

Bagaimanapun, katanya, pindaan itu memperuntukkan kaedah cara majikan harus menangani aduan gangguan seksual di tempat kerja tetapi malangnya tidak menangani hak dan liabiliti pelaku dan mangsa.

Panel itu turut menggariskan definisi gangguan seksual dalam bentuk lisan dan juga fizikal termasuk sindiran seksual, komen dan ucapan berbaur lucah, kelakuan tidak senonoh, bunyi tidak senonoh, lucah atau menghina, ancaman seksual secara tersirat, pandangan berahi, menjeling, memaparkan gambar-gambar menghina dan membuat isyarat lucah.
-Bernama

Monday, January 16, 2017

TANDA EGO DALAM DIRI

5 Tanda ORANG  Ego.


SIFAT EGO ni semua orang tahu yang ianya amat buruk. Takde siapa yang suka orang yang ego. Bahkan, semua orang stress dan tension bila berurusan dengan orang yang ego. Cuma, masalahnya hari ni, ramai orang yang ego, dia tak perasan yang dia sebenarnya ego, bahkan, dia akan anggap orang lain yang ego, padahal sebenarnya dia yang ego.

Siapa yang pernah berurusan dengan orang yang ego ni, mesti korang faham kan? Tapi, saya nak ajak sama-sama kita reflect diri kita. Berkemungkinan kita pun sebenarnya ego. Bahkan, mungkin saya pun boleh terjebak dengan sifat ego ini.

Secara mudah, semua orang menyampah berurusan dengan orang-orang ego ni. Tension kot. Tapi, masalahnya ialah, ego tu apa actually?

Jom soroti satu persatu.

EGO TU APA?

Kalau korang nak tahu, perkataan lain bagi ego ialah TAKABBUR.

So, takabbur tu apa sebenarnya? Hayati hadith ni.

الكبر بطر الحق وغمط الناس
“Takabbur itu ialah MENOLAK KEBENARAN dan MERENDAHKAN MANUSIA..”
(Hadith Riwayat Muslim)

So, mungkin dari hadith ni, ada yang tak faham lagi kan ego ni apa sebenarnya? Insyallah, saya akan hurai satu persatu TANDA yang kita ni ada sifat EGO, SOMBONG dan TAKABBUR. Jom tengok satu-satu, dan muhasabah sama-sama insyallah.

TANDA-TANDA KITA EGO

Saya akan hurai dalam bentuk point serta bagi contoh-contoh yang realti, supaya korang boleh faham betul-betul insyallah. Saya akan listkan tanda-tanda ego. So, jangan tuding jari pada orang lain lepas ni, MUHASABAH  diri…

1) TIDAK BOLEH MENERIMA TEGURAN

Orang yang ego ni, dia susah  nak terima teguran bila dia buat dosa. Dia akan rasa yang dia tak bersalah, dan dia akan anggap orang yang tegur dia tu yang salah, lantas dia mempertahankan kesalahannya. Sedangkan dah jelas dah yang dia salah.

Kalau dia ADA HUJAH untuk nak mempertahankan kesalahan dia takpe la jugak. Tapi, dia takde satu pun hujah. 


2) TUDING JARI PADA ORANG LAIN

Tanda kedua kita ego dan susah nak terima teguran ni ialah bila kita buat salah, kita tuding jari kat orang lain, seolah-olah orang lain yang salah dan kita je betul. Apa masalah kita ni sebenarnya? 


 3) SUKA BANDINGKAN SATU DOSA DENGAN DOSA YANG LAIN UNTUK PERTAHANKAN DOSA

Haa. Part ni la yang ramai orang buat. Bila orang tegur kesalahan yang kita buat, kita terus membandingkan dosa yang kita buat dengan dosa yang orang lan=in buat, untuk mempertahankan dosa yang kita buat. 

Sepatutnya kita kena syukur bila Allah hantar orang untuk tegur kita. Bukan ego dan membandingkan dosa yang kita buat tu dengan dosa orang lain. Seolah-olah dosa yang kau buat tu tak salah, dosa yang orang lain buat tu salah.

Lagi satu, jangan anggap orang yang tegur kita tu tak tegur orang lain. Sepatutnya kau kena rasa beruntung bila orang tu tegur kau dulu. Sebab dia tahu kau ada harapan nak berubah. Fahamkan?

4) MERENDAHKAN ORANG LAIN

Ni pun tanda ego. Contohnya, bila ada orang tegur kita, kita balas:

“Kau siapa nak tegur aku? Belajar pun tak habis, exam markah teruk, nak tegur-tegur orang. Haha… Tengok diri kau dulu la beb…”

“Haha… Kau tu ilmu cetek. Ada hati nak tegur aku…..”

“Kau tu muda lagi….Tak payahla nak cakap bab-bab agama ni…”

Dan sebagainya.

Wahai kawan. Kalau benda yang kita buat tu salah, tak kisahla siapa-siapa pun tegur kita, terimala teguran tu. Lainla kalau kita tak salah. Ni, kita dahla salah, takde hujah, lepas tu guna hujah yang merepek untuk pertahankan kesalahan, lepas tu pandang rendah orang yang menegur kita. Dah kenapa??

Mulia sangat ke kita sampai kita nak memandang hina orang lain?

Muhasabahlah.

5) SUKA MENCARUT

Ni pun satu hal.

Nabi saw bersabda:

بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ
“Cukuplah seseorang dikatakan berbuat jahat jika ia menghina saudaranya sesama muslim..”
(H.R. Muslim)

Sebenarnya bila kita suka mencarut, membodohkan orang, membabikan orang, membangangkan orang, mengsialkan orang, keluar kata-kata lucah, kutuk mak bapak orang, itu adalah TANDA SOMBONG.

Janganlah mencarut. Mencarut tu tanda iman masalah. Sebab, hati yang kotor sahaja yang akan keluarkan kata-kata kotor. Bukan cool pun kalau mencarut. Serius, langsung tak hensem.

TIPU DAYA IBLIS TERHADAP ORANG YANG BERILMU

Ramai juga di kalangan orang berilmu yang ego, sombong dan takabbur. Mereka rasa hebat dengan ilmu mereka, puas hati dengan ilmu, lepas tu memandang rendah, menghina, serta memalukan orang yang tak sependapat dengannya dengan kata-kata nista dan pandangan yang menghina.

Benda ni sangat bahaya! Bahaya gila gila bapak punya bahaya!

Bahkan, kesombongan orang berilmu, pendakwah dan yang sama waktu dengannya amatlah buruk.

Berkata Imam Azzahabi:

“Kesombongan yang paling buruk adalah orang yang menyombongkan diri di hadapan manusia dengan ilmunya, merasa dirinya besar dengan kemuliaan yang dia miliki. Bagi orang tersebut, tidak  bermanfaat ilmunya untuk dirinya. Barangsiapa yang menuntut ilmu demi akhirat maka ilmunya itu akan menimbulkan hati yang khusyuk serta jiwa yang tenang. Dia akan terus mengawasi dirinya dan tidak bosan untuk terus memperhatikannya, bahkan setiap saat dia selalu memperbaiki  dan meluruskannya. Apabila dia lalai dari hal itu, dia akan menyimpang dari jalan yang lurus dan akan binasa. Barangsiapa yang menuntut ilmu untuk membanggakan diri dan meraih kedudukan, memandang remeh kaum muslimin yang lainnya serta membodoh-bodohi dan merendahkan mereka, maka hal ini merupakan kesombongan yang paling besar. Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan walaupun hanya sebesar dzarrah (biji sawi)…”


Sebab tu, kita kena usaha untuk sentiasa memperbetulkan diri, check hati kita selalu.

Takut-takut, kita terjebak dengan perkara ini tanpa kita sedar..

Ya Allah, peliharalah kami!

PESANAN SUPAYA RENDAH DIRI

Saya ingin memesan beberapa perkara supaya sama-sama kita usaha untuk rendahkan diri.

1) Cuba korang fahami dengan mata hati ayat quran ni:

“Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kalian dan orang-orang yang berilmu beberapa derajat ..“
(Al Mujadilah: 11)

Apa yang korang faham?

Dalam ayat ni, Allah sebut bahawa ORANG BERIMAN dan BERILMU akan di naikkan darjat. Dan, tahukah kalian, tanda seseorang itu berilmu ialah dia tidak sombong dan TAWADHUK(rendah diri)?

“Termasuk buah dari lmu yang paling agung adalah sikap tawadhu’. Tawadhu’ adalah ketundukan secara total terhadap kebenaran, dan tunduk terhadap perintah Allah dan rasul-Nya dengan melaksanakan perintah dan menjauhi larangan Allah…”
(Bahjatu Qulubil Abrar)

Ramai orang ingat, bila dia ego, sombong gila bapak, dia MULIA. Dia bangga bila dia dapat rendahkan orang lain, mengutuk orang, mencaci orang, mengaibkan orang, merendahkan orang dan sebagainya. Tapi, sebenarnya mereka langsung tak mulia.

Orang sombong ni ibarat burung. Semakin burung terbang tinggi ke langit, semakin ia di pandang kecil. Sama juga macam kita. Lagi kita meninggi diri, lagi manusia akan pandang kita ni hina dan kecil. Bukan di sisi manusia je, bahkan Allah pun anggap kita ni kecil dan hina.


2) Imam Hajar menyebut dalam kitab Fathul Bari:

“Tawadhu’ adalah menampakkan diri lebih rendah pada orang yang ingin mengagungkannya. Juga, ada yang mengatakan bahwa tawadhu’ adalah memuliakan orang yang lebih mulia darinya.”

3) Imam Hasan Albasri menyebut:

هل تدرون ما التواضع؟ التواضع: أن تخرج من منزلك فلا تلقى مسلماً إلا رأيت له عليك فضلاً

“Tahukah kalian apa itu tawadhu’? Tawadhu’ adalah engkau keluar dari kediamanmu lantas engkau bertemu seorang muslim. Kemudian engkau merasa bahwa ia lebih mulia darimu.”

4) Yahya bin Ma’in berkata:

“Aku tidaklah pernah melihat orang semisal Imam Ahmad! Aku telah bersahabat dengan beliau selama 50 tahun, namun beliau sama sekali tidak pernah menyombongkan diri terhadap kebaikan yang ia miliki.”

Fuh. Subhanallah….

Moga pesanan ulama’ ini memberi manfaat buat kita semua!



KESIMPULAN

Saya rasa, isu ego dan takabbur ini isu yang sangat besar. Kerana apa? Kerana ia berkaitan dengan syurga dan neraka. Bila saya baca hadis nabi saw tentang takabbur, saya pun sentap, takut dan meremang.

Sungguh.

Cuba korang ulang-ulang baca pesanan nabi ni setiap kali kita nak sombong.

“Tidak akan masuk syurga seseorang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan walaupun sebesar biji sawi…”
(HR Muslim)

Juga, cuba korang fahami apa yang Allah ungkapkan dalam Alquran:

“Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kalian kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis, ia enggan dan takabur (sombong) dan ia termasuk golongan mereka-mereka  yang kafir.“
(Al Baqarah:34)

Di sebabkan ego dan sombong, merasakan diri lebih baik dari orang, tak boleh terima kebenaran, maka Iblis di laknat oleh Allah sampai hari kiamat dan di halau dari syurga.

 Takut-takut, kalau kita pun ada sifat ni, kita pun akan di laknat dan tak dapat masuk syurga serta bersama iblis. Nauzubillah. Ya Allah, peliharalah kami!

Sebab itu benda ni sangat serius dan tak boleh main-main. Saya dan korang kena check balik diri masing-masing. Sungguh.

Pesanan akhir saya:

“Jika ada orang tegur kita, sebelum melenting dan menyalahkan orang yang menegur, muhasabah diri semula, akurlah dengan kesalahan, berubahlah, terimalah kebenaran. Kepada yang menegur pula, janganlah sampai menghina…”


Wallahua’lam.

Wednesday, January 11, 2017

Jangan Menghina dan Merendah-rendahkan maruah Orang Lain

Ada beberapa wasiat yang disampaikan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada Abu Jurayy Jabir bin Sulaim. Wasiat yang pertama kita ulas adalah jangan sampai menghina dan meremehkan orang lain. Boleh jadi yang diremehkan lebih mulia dari kita di sisi Allah.
Abu Jurayy Jabir bin Sulaim, ia berkata, “Aku melihat seorang laki-laki yang perkataannya ditaati orang. Setiap kali ia berkata, pasti diikuti oleh mereka. Aku bertanya, “Siapakah orang ini?” Mereka menjawab, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Aku berkata, “‘Alaikas salaam (bagimu keselamatan), wahai Rasulullah (ia mengulangnya dua kali).” Beliau lalu berkata, “Janganlah engkau mengucapkan ‘alaikas salaam (bagimu keselamatan) karena salam seperti itu adalah penghormatan kepada orang mati. Yang baik diucapkan adalah assalamu ‘alaik (semoga keselamatan bagimu.”
Abu Jurayy bertanya, “Apakah engkau adalah utusan Allah?” Beliau menjawab, “Aku adalah utusan Allah yang apabila engkau ditimpa malapetaka, lalu engkau berdoa kepada Allah, maka Dia akan menghilangkan kesulitan darimu. Apabila engkau ditimpa kekeringan selama satu tahun, lantas engkau berdoa kepada Allah, maka Dia akan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan untukmu. Dan apabila engkau berada di suatu tempat yang gersang lalu untamu hilang, kemudian engkau berdoa kepada Allah, maka Dia akan mengembalikan unta tersebut untukmu.”
Abu Jurayy berkata lagi kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Berilah wasiat kepadaku.”
Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam pun memberi wasiat,
لاَ تَسُبَّنَّ أَحَدًا
Janganlah engkau menghina seorang pun.” Abu Jurayy berkata, “Aku pun tidak pernah menghina seorang pun setelah itu, baik kepada orang yang merdeka, seorang budak, seekor unta, maupun seekor domba.”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melanjutkan sabdanya,
وَلاَ تَحْقِرَنَّ شَيْئًا مِنَ الْمَعْرُوفِ وَأَنْ تُكَلِّمَ أَخَاكَ وَأَنْتَ مُنْبَسِطٌ إِلَيْهِ وَجْهُكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنَ الْمَعْرُوفِ وَارْفَعْ إِزَارَكَ إِلَى نِصْفِ السَّاقِ فَإِنْ أَبَيْتَ فَإِلَى الْكَعْبَيْنِ وَإِيَّاكَ وَإِسْبَالَ الإِزَارِ فَإِنَّهَا مِنَ الْمَخِيلَةِ وَإِنَّ اللَّهَ لاَ يُحِبُّ الْمَخِيلَةَ وَإِنِ امْرُؤٌ شَتَمَكَ وَعَيَّرَكَ بِمَا يَعْلَمُ فِيكَ فَلاَ تُعَيِّرْهُ بِمَا تَعْلَمُ فِيهِ فَإِنَّمَا وَبَالُ ذَلِكَ عَلَيْهِ
Janganlah meremehkan kebaikan sedikit pun walau dengan berbicara kepada saudaramu dengan wajah yang tersenyum kepadanya. Amalan tersebut adalah bagian dari kebajikan.
Tinggikanlah sarungmu sampai pertengahan betis. Jika enggan, engkau bisa menurunkannya hingga mata kaki. Jauhilah memanjangkan kain sarung hingga melewati mata kaki. Penampilan seperti itu adalah tanda sombong dan Allah tidak menyukai kesombongan.
Jika ada seseorang yang menghinamu dan mempermalukanmu dengan sesuatu yang ia ketahui ada padamu, maka janganlah engkau membalasnya dengan sesuatu yang engkau ketahui ada padanya. Akibat buruk biarlah ia yang menanggungnya.” (HR. Abu Daud no. 4084 dan Tirmidzi no. 2722. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih. Al Hafizh Ibnu Hajar menyatakan bahwa hadits ini shahih).
Di antara wasiat Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits di atas adalah janganlah menghina orang lain. Setelah Rasul menyampaikan wasiat ini, Jabir bin Sulaim pun tidak pernah menghina seorang pun sampai pun pada seorang budak dan seekor hewan.
Dalam surat Al Hujurat, Allah Ta’ala memberikan kita petunjuk dalam berakhlak yang baik,
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ
Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik.” (QS. Al Hujurat: 11)
Ibnu Katsir rahimahullah berkata bahwa ayat di atas berisi larangan melecehkan dan meremehkan orang lain. Dan sifat melecehkan dan meremehkan termasuk dalam kategori sombong sebagaimana sabda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam,
الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ
Sombong adalah sikap menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (HR. Muslim no. 91). Yang dimaksud di sini adalah meremehkan dan menganggapnya kerdil. Meremehkan orang lain adalah suatu yang diharamkan karena bisa jadi yang diremehkan lebih mulia di sisi Allah seperti yang disebutkan dalam ayat di atas.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 6: 713).
Ingatlah orang  jadi mulia di sisi Allah dengan ilmu dan takwa. Jangan sampai orang lain diremehkan dan dipandang hina. Allah Ta’ala berfirman,
يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آَمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ
Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kalian dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.” (QS. Al Mujadilah: 11)
Seorang mantan budak pun bisa jadi mulia dari yang lain lantaran ilmu. Coba perhatikan kisah seorang bekas budak berikut ini.
أَنَّ نَافِعَ بْنَ عَبْدِ الْحَارِثِ لَقِىَ عُمَرَ بِعُسْفَانَ وَكَانَ عُمَرُ يَسْتَعْمِلُهُ عَلَى مَكَّةَ فَقَالَ مَنِ اسْتَعْمَلْتَ عَلَى أَهْلِ الْوَادِى فَقَالَ ابْنَ أَبْزَى. قَالَ وَمَنِ ابْنُ أَبْزَى قَالَ مَوْلًى مِنْ مَوَالِينَا. قَالَ فَاسْتَخْلَفْتَ عَلَيْهِمْ مَوْلًى قَالَ إِنَّهُ قَارِئٌ لِكِتَابِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَإِنَّهُ عَالِمٌ بِالْفَرَائِضِ. قَالَ عُمَرُ أَمَا إِنَّ نَبِيَّكُمْ -صلى الله عليه وسلم- قَدْ قَالَ « إِنَّ اللَّهَ يَرْفَعُ بِهَذَا الْكِتَابِ أَقْوَامًا وَيَضَعُ بِهِ آخَرِينَ »
Dari Nafi’ bin ‘Abdil Harits, ia pernah bertemu dengan ‘Umar di ‘Usfaan. ‘Umar memerintahkan Nafi’ untuk mengurus Makkah. Umar pun bertanya, “Siapakah yang mengurus penduduk Al Wadi?” “Ibnu Abza”, jawab Nafi’. Umar balik bertanya, “Siapakah Ibnu Abza?” “Ia adalah salah seorang bekas budak dari budak-budak kami”, jawab Nafi’. Umar pun berkata, “Kenapa bisa kalian menyuruh bekas budak untuk mengurus seperti itu?” Nafi’ menjawab, “Ia adalah seorang yang paham Kitabullah. Ia pun paham ilmu faroidh (hukum waris).” ‘Umar pun berkata bahwa sesungguhnya Nabi kalian -shallallahu ‘alaihi wa sallam- telah bersabda, “Sesungguhnya suatu kaum bisa dimuliakan oleh Allah lantaran kitab ini, sebaliknya bisa dihinakan pula karenanya.” (HR. Muslim no. 817).


Sumber : https://rumaysho.com/7592-jangan-menghina-dan-meremehkan-orang-lain.html

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...